Perang Sandera di Gaza: Rusia Siap Berperan sebagai Penengah

Berita232 Dilihat

HOTNESIA NEWS Seorang anggota dalam delegasi Hamas yang sedang mengunjungi Moskow mengatakan bahwa gerakan ini tidak dapat melepaskan sandera yang mereka tahan selama serangannya terhadap Israel sampai ada kesepakatan gencatan senjata.

Koran “Kommersant” Rusia mengutip pemimpin yang namanya tidak disebutkan, mengatakan bahwa “Hamas memerlukan waktu untuk menentukan lokasi orang-orang yang dipindahkan oleh berbagai faksi Palestina dari Israel ke Gaza” selama serangan pada tanggal 7 Oktober ini.

Pemimpin tersebut menambahkan, “Mereka telah menahan puluhan orang, sebagian besar dari mereka warga sipil, dan kami memerlukan waktu untuk menemukan mereka di wilayah Gaza, kemudian melepaskan mereka.

Kommersant” melaporkan bahwa dia mengatakan bahwa diperlukan kondisi yang tenang untuk menyelesaikan tugas ini.

Pada hari Kamis, Hamas mengumumkan bahwa sekitar 50 sandera tewas dalam serangan udara Israel, meskipun mereka telah menahan lebih dari 200 sandera selama serangan mereka.

Israel telah mendesak Rusia untuk mengusir delegasi Hamas yang berkunjung, dan mereka menggambarkan undangan mereka ke Moskow sebagai “menggelikan.”

Rusia memiliki hubungan dengan semua pemain utama di Timur Tengah, termasuk Israel, Iran, Suriah, Otoritas Palestina, dan Hamas.

Moskow telah beberapa kali menyalahkan kegagalan diplomasi Amerika dalam krisis saat ini, dan mereka telah mendorong untuk gencatan senjata antara Israel dan Hamas serta pemulihan pembicaraan damai.(MIS)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *